Selasa, 27 Januari 2009

AK-47 VS Meriam Belanda

Setelah kurang lebih hampir tiga minggu ( eh lupa juga ding.. kapan yah terakhir berantem.. ) dalam keadaan tenang, adem-ayem, tenteram, sentosa. Dan akhirnya "perang" itupun pecah lagi..

Ini bukan perang antara saya dan dia, ini bukan perang dengan segenap jiwa dan raga, pun ini bukan perang sampai titik darah penghabisan. Boleh dibilang ini perang antara keegoisan masing-masing pihak. Perang dari dalam hati masing-masing pula, saling gak ada yang mau ngalah. Ohhh..

ini perang pembelajaran.. tentang bagaimana cara mengendalian ego yang mungkin memang dalam masa2 seperti sekarang ini lagi gak stabil2nya. Ini perang tanpa batas waktu, biasanya untuk ukuran umum bisa makan waktu berminggu2... hohohoho..
tapi pengertian "tanpa batas waktu" itupun mungkin saja hanya sehari atau se-tiga jam...

Ini perang "kehormatan" dalam membela diri, untuk menutupi kesalahan diri yang sudah dibuat. Ini perang suci, bahwa yang menang ialah hanya dia yang mampu memperbaiki kesalahan, yang mampu melempar ego jauh2.. membunuhnya jika perlu....

My WhiteCloud: denger yah, okeh kalo kamu kesel tapi vie udah coba ngehub kamu.. kamu yang gak mau nyelesain... sekali lagi soal kepulangan vie dari jambi.. nothing to lose koq ngelakuin itu semua..
My WhiteCloud: op?
My WhiteCloud: whatever ini pilihan kamu....
My WhiteCloud: vie gak mau yah, setelah hari ini.. kamu ngehub vie seolah gak ada masalah.. selalu diginiin... ngebuat ngerasa terpojok... terus besoknya seolah-olah gak ada masalah...
My WhiteCloud: udah nu cukup... kalo kamu selalu begini.. cukup...

Wah sumbu "Meriam Belanda" sudah sampai ke mesiu. Ledakan sebentar lagi kita dengarkan. Dengan sangarnya itu meriam menantang setiap jiwa yang menghalangi jalannya. Pilihannya cuma ada dua, Mati atau Meriam tidak jadi meledak dikarenakan tersumbat kerikil.

Inilah yang terjadi kalo Batu melawan Batu, Kalau kutub selatan dihadapkan dengan kutub selatan. Gak ada yang mau ngalah. Ya sama sama ancur...

Dan berdasarkan itu semua, berlandaskan niat yang tulus iklas dari dalam hati. Disertai dengan rasa penyesalan, mungkin emang saya yang harus mulai duluan..
apa jadinya kalo sama2 gak mau ngalah. Mau nunggu minggu depan ? kelamaan ...
dua hari aja lama bener keknya ... bagi saya mungkin inilah saat yang tepat buat mengendalikan emosi, ego dan semua sifat kekanak-kanakan...
Dan yang lebih penting adalah walaupun dalam keadaan begini sekalipun, perasaan saya gak pernah berubah ke dia...

Maka terbentuklah satu kerikil yang telah menyumbat itu meriam Belanda :

Keranda Mayat: Devi Kusuma Ariani.... tadi ym nya dipake aris... ibu Devi kusuma ariani apakah saya boleh nelp ?? kalo gak boleh, mau online lg gak sekarang ??
Keranda Mayat: ayo dong.. harus selesai hari ini.. gak bs nunggu besok..
Keranda Mayat: please..
Keranda Mayat: "vie gak mau yah, setelah hari ini.. kamu ngehub vie seolah gak ada masalah.." -> krn hari ini sy hub. km, jadi mau kan..


SiMeriam pun tersumbat...

Photobucket


Artikel Terkait:

0 komentar

Posting Komentar

Komentar kamu = Semangat saya agar tetap eksis